Buatlah Struktur Dari Senyawa Berikut

Senyawa organik adalah senyawa yang memiliki unsur karbon dan hidrogen sebagai komponennya. Senyawa organik dapat ditemukan di alam maupun dibuat secara sintetis oleh manusia. Salah satu hal yang sangat penting dalam mempelajari senyawa organik adalah memahami struktur senyawa tersebut.

Pada artikel ini, akan dibahas mengenai struktur dari lima senyawa organik yang berbeda, yaitu 2,3-dimetilbutana, 3-tersier-butil-4-metildekana, 2,2,3-trimetilpentana, 2-metil-4-isopropiloktana, dan 3-etil-2,2,4,6-tetrametiloktana. Penjelasan akan disajikan secara rinci dan mudah dipahami agar memudahkan dalam mempelajari struktur dari senyawa-senyawa ini. Dengan memahami struktur senyawa organik, kita dapat lebih memahami sifat dan reaktivitas dari senyawa tersebut.

Jawaban: buatlah struktur dari senyawa berikut


Pertanyaan: Buatlah struktur dari senyawa berikut!
a. 2,3-dimetilbutana
b. 3-tersier-butil-4-metildekana
c. 2,2,3-trimetilpentana
d. 2-metil-4-isopropiloktana
e. 3-etil-2,2,4,6-tetrametiloktana

Jawaban:
Berikut adalah struktur dari senyawa-senyawa yang diberikan:
– a. 2,3-dimetilbutana: CH₃ – CH₂ – CH(CH₃) – CH(CH₃) – CH₃
– b. 3-tersierbutil-4-metildekana: CH₃ – CH₂ – C(CH₃)₃ – CH(CH₃) – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH(CH₃) – CH₃
– c. 2,2,3-trimetilpentana: CH₃ – CH(CH₃) – CH(CH₃) – C(CH₃) – CH₂ – CH₃
– d. 2-metil-4-isopropiloktana: CH₃ – CH₂ – CH(CH₃) – CH – CH₂ – CH₂ – CH₂ – C(CH₃) – CH₃
– e. 3-etil-2,2,4,6-tetrametiloktana: CH₃ – CH₂ – CH(CH₃) – C(CH₃) – CH – CH₂ – CH(CH₃) – CH₂ – C(CH₃) – CH₃
Note: Struktur dalam format tata nama IUPAC.

Penjelasan:

Struktur dari senyawa :

a. 2,3-dimetilbutana

             CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² CH – ³ CH – ⁴ CH₃

                         Ι

                         CH₃

b. 3-tersierbutil-4-metildekana

                                      CH₃  

                                      Ι

¹ CH₃ – ² CH₂ – ³ CH – ⁴ CH – ⁵ CH₂ – ⁶ CH₂ – ⁷ CH₂ – ⁸ CH₂ – ⁹ CH₂ – ¹⁰ CH₃

                           Ι

                CH₃ – C – CH₃

                           Ι

                          CH₃

c. 2,2,3-trimetilpentana

              CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² C – ³ CH – ⁴ CH₂ – ⁵ CH₃

              Ι        Ι

             CH₃  CH₃

d. 2-metil-4-isopropiloktana

              CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² CH – ³ CH₂ – ⁴ CH – ⁵ CH₂ – ⁶ CH₂ – ⁷ CH₂ – ⁸ CH₃

ALSO READ:  Contoh Biosfer

                                      Ι

                           CH₃ – CH – CH₃

e. 3-etil-2,2,4,6-tetrametiloktana

            CH₃   CH₂ – CH₃

              Ι        Ι

¹ CH₃ – ² C – ³ CH – ⁴ CH – ⁵ CH₂ – ⁶ CH – ⁷ CH₂ – ⁸ CH₃

              Ι                   Ι                       Ι

             CH₃             CH₃                  CH₃

Penyelesaian Soal :

a. Langkah – langkah pembuatannya strukturnya :

  • Berdasarkan nama diatas maka diperoleh rantai induknya adalah butana dengan 4 Atom C. Struktur :

CH₃ – CH₂ – CH₂ – CH₃

  • Kemudian memiliki 2 buah metil terletak pada no 2 dan 3.

             CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² CH – ³ CH – CH₃

                         Ι

                         CH₃

b. Langkah – langkah pembuatannya strukturnya :

  • Berdasarkan nama diatas maka diperoleh rantai induknya adalah dekana dengan 10 Atom C. Struktur :

CH₃ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₃

  • Kemudian memiliki 1 buah alkil tersier butil terletak pada no 3. dan 1 buah alkil metil pad no 4. Maka strukturnya :

                                      CH₃  

                                      Ι

¹ CH₃ – ² CH₂ – ³ CH – CH – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – ¹⁰ CH₃

                         Ι

              CH₃ – C – CH₃

                         Ι

                        CH₃

c. Langkah – langkah pembuatannya strukturnya :

  • Berdasarkan nama diatas maka diperoleh rantai induknya adalah pentana dengan 5 Atom C. Struktur :

CH₃ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₃

  • Kemudian memiliki 3 buah alkil metil terletak pada no 2, dan 3. Maka strukturnya :

              CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² C – ³ CH – CH₂ – CH₃

ALSO READ:  Berikut Ini Yang Merupakan Akibat Meminum Khamr Adalah ....

              Ι        Ι

             CH₃  CH₃

d. Langkah – langkah pembuatannya strukturnya :

  • Berdasarkan nama diatas maka diperoleh rantai induknya adalah oktana dengan 8 Atom C. Struktur :

CH₃ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₃

  • Kemudian memiliki 1 buah alkil isopropil terletak pada no 4. dan 1 buah alkil metil terletak pada no 2. Maka strukturnya :

              CH₃  

              Ι

¹ CH₃ – ² CH – ³ CH₂ – CH – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₃

                                      Ι

                           CH₃ – CH – CH₃

e. Langkah – langkah pembuatannya strukturnya :

  • Berdasarkan nama diatas maka diperoleh rantai induknya adalah oktana dengan 8 Atom C. Struktur :

CH₃ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₃

  • Kemudian memiliki 1 buah alkil etil terletak pada no 3. dan 4 buah alkil metil terletak pada no 2, 4, dan 6. Maka strukturnya :

            CH₃   CH₂ – CH₃

              Ι        Ι

¹ CH₃ – ² C – ³ CH – CH – CH₂ – CH – CH₂ – CH₃

              Ι                   Ι                       Ι

             CH₃             CH₃                  CH₃

Pelajari lebih lanjut :  

Materi tentang Penamaan alkana brainly.co.id/tugas/6448578

Materi tentang senyawa hidrokarbon brainly.co.id/tugas/19989170

Materi tentang penamaan senyawa hidrokarbon brainly.co.id/tugas/20892033

Materi tentang penamaan senyawa hidrokarbon brainly.co.id/tugas/22385471

Materi tentang penamaan senyawa hidrokarbon brainly.co.id/tugas/1028447

———————————————————————————————–  

Detail Jawaban :  

Kelas : 11  

Mapel : Kimia  

Bab : 1  

Kode : 11.7.1  

Kata kunci: hidrokarbon, alkuna, alkena, alkana

djaka.id|

Pengenalan Tata Nama IUPAC pada Senyawa Organik

Tata nama IUPAC (International Union of Pure and Applied Chemistry) digunakan untuk memberikan nama pada senyawa kimia organik. Dalam tata nama IUPAC, nama senyawa organik didasarkan pada jumlah dan jenis atom yang terdapat pada senyawa tersebut.

Dalam contoh pertanyaan sebelumnya, struktur senyawa organik diberikan dalam format tata nama IUPAC. Sebagai contoh, pada senyawa 2,3-dimetilbutana, “2,3-” menunjukkan bahwa gugus metil terikat pada karbon nomor 2 dan 3 pada rantai karbon utama. Sedangkan “butana” menunjukkan bahwa senyawa tersebut merupakan alkana dengan empat atom karbon dalam rantai utamanya.

Pada senyawa 3-tersierbutil-4-metildekana, “3-” menunjukkan bahwa gugus tersier butil terikat pada karbon nomor 3 pada rantai utama. Sedangkan “4-metildekana” menunjukkan bahwa senyawa tersebut merupakan alkana dengan sepuluh atom karbon dalam rantai utamanya dan gugus metil terikat pada atom karbon nomor 4.

ALSO READ:  Jenis Alat Pewarna Yang Menggunakan Kandungan Lapisan Lilin Adalah

Dalam tata nama IUPAC, penggunaan awalan seperti metil, etil, propil, dan butil digunakan untuk menunjukkan substituen pada rantai utama, sedangkan awalan tert-butil, isopropil, dan sebagainya digunakan untuk menunjukkan substituen pada atom karbon yang terikat dengan lebih dari satu atom karbon lainnya.

Dalam penamaan senyawa organik, tata nama IUPAC sangat penting untuk memastikan keseragaman dan konsistensi dalam penamaan senyawa organik di seluruh dunia.

Struktur Senyawa Alkana dengan Cabang dan Isomerisme

Senyawa alkana merupakan senyawa hidrokarbon yang terdiri dari atom karbon dan hidrogen. Senyawa ini terdiri dari rantai utama yang merupakan rangkaian atom karbon yang membentuk ikatan tunggal. Namun, terdapat senyawa alkana yang memiliki cabang-cabang pada rantai utama sehingga membentuk senyawa alkana dengan cabang.

Contoh dari senyawa alkana dengan cabang adalah 2,3-dimetilbutana dan 3-tersierbutil-4-metildekana yang disebutkan dalam pertanyaan sebelumnya. Senyawa alkana dengan cabang memiliki nama yang lebih panjang dan kompleks karena harus menyertakan nama cabangnya.

Selain itu, senyawa alkana juga dapat memiliki isomerisme, yaitu senyawa dengan rumus molekul yang sama tetapi memiliki struktur yang berbeda. Contoh dari senyawa alkana dengan isomerisme adalah 2-metil-4-isopropiloktana dan 3-etil-2,2,4,6-tetrametiloktana.

Dalam mencari struktur senyawa alkana dengan cabang dan isomerisme, perlu diperhatikan penamaan IUPAC yang benar dan penghitungan jumlah atom karbon pada rantai utama dan cabangnya. Dengan memahami struktur senyawa alkana dengan cabang dan isomerisme, maka dapat membantu dalam identifikasi senyawa organik dan aplikasinya pada berbagai bidang ilmu seperti industri, kesehatan, dan lingkungan.

Penerapan Tata Nama IUPAC pada Senyawa Alkana dengan Cabang dan Isomerisme

Tata nama IUPAC (International Union of Pure and Applied Chemistry) digunakan untuk memberikan nama resmi pada senyawa kimia. Ketika senyawa alkana memiliki cabang, maka nama senyawa tersebut akan diawali dengan nama rantai utama alkana yang memiliki jumlah atom karbon terbanyak. Kemudian, nama cabang akan dituliskan secara alfabetis di belakang nama rantai utama, diikuti oleh nomor atom karbon tempat cabang tersebut terletak.

Contoh penerapan tata nama IUPAC pada senyawa alkana dengan cabang adalah pada senyawa 3-tersierbutil-4-metildekana. Rantai utama senyawa ini terdiri dari 10 atom karbon, sehingga dinamakan sebagai dekana. Terdapat dua cabang pada senyawa ini, yaitu tersierbutil dan metil. Karena cabang tersierbutil memiliki jumlah atom karbon terbanyak, maka cabang ini diletakkan pada nomor atom karbon 3 di rantai utama. Cabang metil diletakkan pada nomor atom karbon 4 di rantai utama. Sehingga, nama resmi dari senyawa ini adalah 3-tersierbutil-4-metildekana.

Selain itu, senyawa alkana juga dapat memiliki isomerisme, yaitu senyawa dengan rumus molekul yang sama namun memiliki susunan atom yang berbeda. Hal ini dapat mempengaruhi penerapan tata nama IUPAC pada senyawa alkana.

Dalam contoh senyawa di atas, 3-tersierbutil-4-metildekana memiliki isomer yang disebut sebagai 2,3-dimetilheksana. Isomer ini memiliki rantai utama yang sama dengan 3-tersierbutil-4-metildekana, namun cabang-cabangnya diletakkan pada nomor atom karbon yang berbeda. Oleh karena itu, nama resmi dari senyawa ini berbeda meskipun memiliki rumus molekul yang sama.

Dalam penerapan tata nama IUPAC pada senyawa alkana dengan cabang dan isomerisme, perlu diperhatikan susunan atom dan jumlah atom karbon pada rantai utama maupun cabang-cabangnya. Dengan menggunakan tata nama IUPAC, maka dapat diberikan nama resmi yang jelas dan mudah dipahami pada senyawa kimia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *