Ciri Ciri Pubertas Anak Laki-Laki Brainly

Pubertas adalah masa perubahan fisik dan hormonal yang dialami oleh anak-anak saat mereka memasuki masa remaja. Pubertas pada anak laki-laki biasanya dimulai antara usia 9 hingga 14 tahun. Selama masa pubertas, anak laki-laki akan mengalami perubahan pada tubuh mereka, termasuk peningkatan ukuran tubuh, pertumbuhan rambut pada wajah dan tubuh, serta perubahan suara. Selain itu, ada juga perubahan pada sistem reproduksi mereka yang akan memungkinkan mereka untuk dapat membuahi sel telur dan memulai kehidupan seksualnya. Di artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut mengenai ciri-ciri pubertas pada anak laki-laki dan bagaimana orang tua dapat membantu anak mereka menghadapi masa ini dengan baik.

Jawaban: ciri ciri pubertas anak laki-laki brainly


Pertanyaan:


Ciri-ciri pubertas anak laki laki??‚Äč

Jawaban:
Berikut adalah ciri-ciri pubertas pada anak laki-laki:

– Perubahan primer: matangnya organ reproduksi yang meliputi mimpi basah, produksi sperma di dalam testis, dan ereksi secara spontan.
– Perubahan sekunder: tumbuhnya kumis dan jenggot, jakun mulai nampak membesar, suara lebih berat dan besar, otot tubuh mulai terbentuk, tumbuh rambut di beberapa area tubuh tertentu, bahu nampak bidang dan lebar, serta munculnya jerawat.
– Sifat yang cenderung nampak pada laki-laki antara lain: cenderung menilai suatu hal dari logika atau pikiran, memperhatikan penampilan dengan memakai baju rapi atau sebaliknya, dan memakai wewangian atau justru sebaliknya.

Penjelasan:

Terdapat perbedaan antara anak laki-laki dan perempuan ketika mengalami masa pubertas. Masa pubertas dialami oleh laki-laki maupun perempuan saat beranjak dewasa. Masa pubertas ditandai dengan adanya perubahan primer dan perubahan sekunder. Masa pubertas juga ditandai dengan matangnya organ reproduksi pada laki-laki dan perempuan. Ciri-ciri pubertas pada laki-laki akan dijelaskan pada pembahasan dibawah.

Pembahasan

Ciri fisik pada laki-laki dan perempuan akan nampak berbeda setelah memasuki masa pubertas atau disebut juga masa remaja yaitu masa peralihan dari masa anak-anak mejadi dewasa. Masa ini ditandai dengan perubahan-perubahan baik secara fisik, sifat maupun organ reproduksi yang matang.

ALSO READ:  Tentukan Nilai Dari Perpangkatan Berikut Ini

Pelajari lebih lanjut tentang sistem reproduksi di:

brainly.co.id/tugas/20893510

.

Perubahan yang terjadi pada masa pubertas terbagi menjadi perubahan primer dan sekunder.

Perubahan primer yang terjadi pada laki-laki yaitu:

Ditandai dengan matangnya organ reproduksi yang meliputi:

  1. Mimpi basah (tanda awal masa pubertas)
  2. Organ kelamin mulai matang yaitu dihasilkannya sperma di dalam testis.
  3. Mengalami ereksi secara spontan.


Ciri fisik atau perubahan sekunder pada laki-laki antara lain:

  1. Tumbuh kumis dan jenggot
  2. Jakun mulai nampak membesar
  3. Suara lebih berat dan besar
  4. Otot tubuh mulai terbentuk
  5. Tumbuh rambut di beberapa area tubuh tertentu, seperti di ketiak, kaki, dada, dan organ kelamin.
  6. Bahu nampak bidang dan lebar
  7. Muncul jerawat


Terdapat beberapa sifat yang cenderung nampak pada laki-laki saja, antara lain:

  • Cenderung menilai suatu hal dari logika atau pikiran.
  • Memperhatikan penampilan dengan memakai baju rapi atau sebaliknya.
  • Memakai wewangian atau justru sebaliknya.

Detil jawaban


Kelas:

3 SMP


Mapel:

Biologi


Bab:

Sistem reproduksi manusia


Kode:

9.4.3

#AyoBelajar

Perubahan Fisik pada Anak Laki-laki saat Pubertas

Pubertas merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak menuju masa remaja pada anak laki-laki. Pada masa ini, terjadi berbagai perubahan pada tubuh anak laki-laki yang disebabkan oleh hormon seksual yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisis di otak.

Perubahan yang pertama adalah perubahan primer. Organ reproduksi pada anak laki-laki mulai matang, termasuk mimpi basah, produksi sperma di dalam testis, serta ereksi secara spontan. Selain itu, terjadi peningkatan ukuran penis dan skrotum pada anak laki-laki saat pubertas.

Perubahan yang kedua adalah perubahan sekunder. Pada masa pubertas, anak laki-laki akan mengalami tumbuh kumis dan jenggot, jakun mulai nampak membesar, suara menjadi lebih berat dan besar, otot tubuh mulai terbentuk, dan tumbuh rambut di beberapa area tubuh tertentu. Selain itu, bahu anak laki-laki akan nampak bidang dan lebar, serta munculnya jerawat.

ALSO READ:  10 Hal Yg Harus Diperhatikan Dalam Olahraga Renang

Sifat yang cenderung nampak pada laki-laki antara lain cenderung menilai suatu hal dari logika atau pikiran, memperhatikan penampilan dengan memakai baju rapi atau sebaliknya, dan memakai wewangian atau justru sebaliknya.

Itulah beberapa perubahan fisik yang terjadi pada anak laki-laki saat pubertas. Perubahan ini adalah wajar dan merupakan bagian dari tahap perkembangan anak yang harus dilalui. Oleh karena itu, sebagai orang tua atau pendidik, perlu memberikan pengertian dan dukungan pada anak laki-laki selama masa pubertas mereka.

Perubahan Hormonal yang Terjadi pada Anak Laki-laki saat Pubertas

Pubertas pada anak laki-laki ditandai dengan adanya perubahan hormonal yang signifikan dalam tubuhnya. Hormon testosteron yang diproduksi oleh testis menjadi sangat penting dalam menentukan perubahan-perubahan fisik dan perilaku pada anak laki-laki. Peningkatan produksi hormon ini pada masa pubertas, menghasilkan beberapa perubahan pada tubuh anak laki-laki.

Perubahan hormonal yang terjadi pada anak laki-laki selama pubertas dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti usia, nutrisi, dan faktor genetik. Hormon testosteron akan merangsang pertumbuhan dan perkembangan organ reproduksi, termasuk produksi sperma dan ereksi secara spontan. Hormon ini juga mempengaruhi pertumbuhan kumis, jenggot, serta rambut di beberapa area tubuh tertentu.

Selain itu, hormon testosteron juga menghasilkan perubahan-perubahan pada tingkat energi dan emosi anak laki-laki. Anak laki-laki yang mengalami pubertas akan cenderung lebih aktif dan memiliki tingkat energi yang lebih tinggi. Mereka juga akan mengalami perubahan pada mood dan perilaku, cenderung lebih agresif dan lebih tertarik pada aktivitas-aktivitas yang menantang.

Dalam kesimpulan, perubahan hormonal yang terjadi pada anak laki-laki saat pubertas sangatlah penting dan mempengaruhi banyak aspek dalam kehidupannya. Hormon testosteron memainkan peran kunci dalam menentukan perubahan-perubahan fisik dan perilaku yang terjadi pada anak laki-laki. Oleh karena itu, sangat penting bagi orang tua untuk memahami perubahan hormonal yang terjadi pada anak laki-laki saat pubertas dan memberikan dukungan serta bimbingan yang tepat.

ALSO READ:  Where Does The Conversation Take Place

Perbedaan Sifat dan Kepribadian pada Anak Laki-laki sebelum dan sesudah Pubertas

Pubertas adalah masa peralihan dari anak-anak menjadi dewasa yang sangat penting bagi perkembangan fisik dan psikologis seseorang. Pada anak laki-laki, pubertas ditandai dengan perubahan primer dan sekunder pada organ reproduksinya, serta perubahan pada sifat dan kepribadiannya.

Sebelum pubertas, anak laki-laki cenderung lebih santai dan tidak terlalu memperhatikan penampilannya. Mereka lebih suka bermain dengan teman-temannya dan tidak terlalu memikirkan hal-hal yang rumit. Namun, setelah mengalami pubertas, sifat dan kepribadian anak laki-laki berubah secara signifikan.

Anak laki-laki yang sudah mengalami pubertas cenderung lebih serius dalam memikirkan masa depan. Mereka lebih memperhatikan penampilannya dan cenderung lebih selektif dalam memilih pakaian. Anak laki-laki juga mulai menjalin hubungan dengan lawan jenis dan lebih peka terhadap perasaan orang lain.

Selain itu, anak laki-laki yang sudah mengalami pubertas memiliki sifat yang lebih mandiri dan percaya diri. Mereka cenderung lebih logis dan berpikiran terbuka, serta lebih berani mengambil risiko dalam hidup. Anak laki-laki juga lebih terbuka terhadap perubahan dan siap menghadapi tantangan yang ada.

Secara keseluruhan, perbedaan sifat dan kepribadian pada anak laki-laki sebelum dan sesudah pubertas sangat signifikan. Anak laki-laki yang sudah mengalami pubertas memiliki sifat yang lebih matang dan siap menghadapi berbagai tantangan dalam hidupnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *